Tangisan Bayi Tak Kunjung Reda

Cara untuk Mengatasi Bila Bayi MenangisAda banyak alasan mengapa bayi menangis, tetapi utamanya karena ia ingin mengomunikasikan kebutuhan atau ketidaknyamanan yang dirasakannya. Entah karena popoknya sudah penuh, badannya kepanasan, sakit, takut, dan lain-lain.

Tak sedikit orangtua yang kewalahan menghadapi si kecil yang terus-menerus menangis. Mereka kesulitan menenangkan bayi agar bisa kembali tidur lelap.  Agar bayi kembali tenang dan tidak menangis lagi,

Sebaiknya orangtua memenuhi kebutuhan dasarnya, yaitu:

1. Apakah bayi Anda kegerahan atau kedinginan? Pastikan .pakaian bayi yang cocok untuk cuaca saat itu. Jangan ragu untuk mengusapkan minyak telon di saat cuaca dingin, pun menyalakan AC saat suhu udara terasa panas.

2. Apakah bayi Anda lapar atau haus? Cobalah untuk mengingat-ingat kapan ia terakhir kali disusui ASI atau makan MPASI (makanan pendamping ASI).  Seusai disusui atau diberi MPASI, umumnya bayi yang lapar atau haus akan tenang.

3. Apakah bayi Anda kelelahan? Coba tenangkan ia dan buat suasana tenang agar ia dapat tidur.

4. Periksa popok bayi Anda, mungkin saatnya diganti karena penuh sehingga membuatnya tidak nyaman.

5. Apakah bayi Anda merasa takut/ketakutan? Cobalah untuk memeluk dan melakukan kontak mata agar ia nyaman. Hindari menggoda berlebihan atau membiarkannya berlama-lama digendong orang asing.

6. Apakah bayi Anda sedang tumbuh gigi? Biasanya munculnya gigi disertai dengan demam dan membuatnya tidak nyaman. Ukur suhunya, lalu berikan obat penurun panas apabila diperlukan.

7. Apakah bayi Anda memiliki gejala kolik atau cegukan? Cobalah posisikan bayi di atas bahu Anda dan dengan lembut menggosok atau menepuk punggungnya agar bersendawa.