Masalah Mata Pada Anak

Orangtua mungkin hanya tahu masalah mata pada anak sebatas mata minus atau juling saja. Tapi sebenarnya ada masalah lain yang bisa berbahaya, yaitu mata malas. Kondisi ini sering terabaikan karena tidak menunjukkan gejala yang khas. Mata malas atau amblyopia merupakan salah satu masalah mata yang terjadi pada masa pertumbuhan anak. Pada anak yang memiliki mata malas, kualitas dalam melihat antara mata kanan dan kirinya tidak sama. Biasanya satu mata akan lebih lemah dibandingkan mata lainnya atau terdistorsi.

Otak akan belajar mengabaikan gambar yang dikirim oleh mata yang lemah dan hanya menerima gambar dari mata yang kuat. Sehingga mata yang lemah ini tidak akan pernah belajar untuk melihat. Kondisi ini biasanya berkembang sebelum anak berusia 6 tahun. Ada beberapa gangguan mata yang bisa menyebabkan mata malas, yaitu kondisi mata juling, masalah yang berkaitan dengan rabun jauh atau rabun dekat yang parah serta adanya masalah pada struktur mata misalnya katarak kongenital, gangguan di kelopak mata atau adanya bekas luka di kornea.

Gangguan mata malas ini biasanya tidak menimbulkan gejala, sehingga anak seringkali tidak mengeluhkan sesuatu. Sebagian besar mata malas baru diketahui setelah dilakukan pemeriksaan mata sebelum atau sesudah memasuki sekolah. Anak yang mengalami gangguan mata malas kadang memiliki mata juling, menyipitkan mata, sering menutup satu matanya atau memiringkan kepalanya dengan cara yang aneh untuk melihat sesuatu.