Hasil Tes Kehamilan Positif Tapi Palsu

Terkadang beberapa perempuan menemukan hasil positif pada test pack kehamilan, tapi setelah diperiksakan ke dokter ternyata dirinya tidak hamil. Apa penyebab kesalahan hasil tes kehamilan tersebut?

Hasil Tes Kehamilan Positif Tapi Palsu

Hasil tes kehamilan positif palsu adalah adanya hasil tes kehamilan positif saat menggunakan testpack tapi sebenarnya orang tersebut tidak hamil. Alat tes kehamilan ini bekerja dengan cara memeriksa ada atau tidaknya hormon kehamilan hCG (human chorionic gonadotropin) di dalam tubuh seseorang.

Hormon ini dihasilkan oleh sel dari plasenta yang pertama kali masuk ke aliran darah saat sel telur telah dibuahi dan tertanam di rahim, yaitu sekitar 6 hari setelah pembuahan. Mendapatkan hasil tes kehamilan positif palsu memang jarang terjadi.

Salah satu penyebabnya adalah tidak menggunakan instruksi penggunaan alat tes yang benar. Alat tes kehamilan memiliki instruksi tertentu dan pastikan bahwa semua langkah-langkah instruksi diikuti dengan baik.

Hasil tes kehamilan positif palsu kemungkinan bisa terjadi pada kondisi tertentu:

Menggunakan pengobatan untuk fertilitas.

Perempuan yang mendapatkan suntikan hCG (misalnya Pregyl, Profasi, Pergonal, APL) untuk membantu masa subur (ovulasi) kemungkinan mengalami hasil pemeriksaan positif palsu. Biasanya tingkat hCG dalam darah akan meningkat untuk menunjukkan adanya kehamilan.

Teknik pengujian yang tidak benar.

Saat melakukan tes kehamilan di rumah, sangat penting untuk membaca petunjuk penggunaan sebelum melakukan pengujian. Seperti kapan waktu yang tepat untuk menggunakan alat tes kehamilan ini dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk mendapatkan hasil yang akurat.

Terlalu lama membaca hasil tes.

Kondisi ini terjadi jika seseorang membaca hasil tes setelah waktu yang disarankan sudah lewat. Sebagian besar produsen alat ini menyarankan seseorang untuk membaca hasil pengujiannya setelah 3 menit dan tidak membaca hasilnya setelah 10 menit pemeriksaan.

Mengonsumsi obat-obatan tertentu.

Beberapa obat yang dikonsumsi seperti Methadone, chlordiazepoxide atau promethazine bisa memberikan hasil tes kehamilan positif palsu.

Chemical pregnancy.
Hasil pemeriksaan menunjukkan positif, tapi embrio atau janinnya tidak berkembang yang biasanya ditandai dengan mendapatkan menstruasi kembali. Hal ini karena sel telur yang dibuahi sudah tertanam di rahim dan menghasilkan hCG, tapi karena suatu hal berhenti berkembang.