Diagnosis dan Pengobatan Pada Penyakit Abses Retrofaringeal

Abses RetrofaringealDEFINISI

Abses Retrofaringeal adalah suatu penimbunan nanah di dalam jaringan tenggorokan bagian belakang.

PENYEBAB

Abses biasanya disebabkan oleh infeksi streptokokus yang berasal dari amandel, tenggorokan, sinus, adenoid, hidung atau telinga tengah. Kadang cedera pada tenggorokan bagian belakang akibat tertusuk duri ikan juga bisa menyebabkan abses retrofaringeal. Meskipun jarang, abses retrofaringeal juga bisa disebabkan oleh tuberkulosis.

Abses retrofaringeal biasanya menyerang anak yang berumur kurang dari 5 tahun. Jaringan pada tenggorokan bagian belakang anak-anak memungkinkan terbentuknya rongga berisi nanah (dimana hal ini tidak terjadi pada orang dewasa). lnfeksi di daerah ini bisa terjadi selama atau segera setelah infeksi tenggorokan oleh bakteri.

GEJALA

Gejalanya berupa:

  • Riwayat nyeri tenggorokan, infeksi hidung atau abses gigi
  • Demam tinggi
  • Nyeri tenggorokan hebat
  • Pembengkakan kelenjar getah bening leher
  • Kesulitan menelan
  • Ngiler
  • Gangguan pernafasan
  • Retraksi interkostal (penarikan otot sela iga ketika penderita berusaha keras untuk bernafas)
  • Stridor (suara pernafasan yang kasar).

KOMPLIKASI

  • Perdarahan di sekitar abses
  • Pecahnya abses ke dalam saluran udara (yang bisa menyebabkan penyumbatan saluran udara)
  • Pneumonia
  • Penyebaran infeksi ke dada.

DIAGNOSA

Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik. Rontgen atau CT scan leher menunjukkan adanya rongga berisi nanah diantara tenggorokan dan tulang belakang leher. Pemeriksaan darah menunjukkan adanya peningkatan jumlah sel darah putih. Pembiakan lendir tenggorokan bisa menunjukkan adanya organisme penyebab.

PENGOBATAN

Untuk mengatasi infeksi dilakukan pembedahan drainase (untuk membuang nanah) dan diberikan antibiotik dosis tinggi melalui infus.

PENCEGAHAN

Diagnosis dan pengobatan yang tepat pada faringitis dan infeksi nasofaringeal biasanya bisa mencegah terjadinya abses retrofaringeal